Saturday, December 14, 2013

Manusia dan eksperimennya

Assalammualaikum w.b.t

Semalam pelbagai peristiwa yg menguji kesabaran. Ternyata ak masih insan yang lemah, hamba yg tak bisa lari dari ujian dan pengharapan. Harapan itu besar skopnya, seluas alam. Mungkin silap kita yg tamak tanpa memilih yang mana yg lebih utama dan yg mana lebih penting. Klimaks sabar yg mencakupkan ak erti hilang pertimbangan. Silap.
Itu silap ak.
Hilang karakter normal.
Nasi sudah menjadi bubur.
Tiada lagi senyum yang biasa.
Ucapan tegas telus formal dilontarkan malah mungkin di mata adik pekedai ini menyimpan memori ak sebagai memori terburuk baginya. Jauh di hati, doakan moga kita menjadi yg lebih baik.

Pagi ini membaca buku "nota hati seorang lelaki" tulisan pahrol mohd juoi. Membina pengajaran akan hari semalam.

Bercerita tentang eksperimen manusia pertama yang mampu berbicara dengan haiwab. Itu la nabi sulaiman dan semut. Nabi bertanya akan semut berkenaan berapa makanan yg ia perlukan untuk hidup setahun, maka semut menjawab ia perlukan sebutir sebesar gandum. Nabi Allah pun mengambil makanan sebesar itu dan memasukkan semut ke dalam botol. Usai setahun, Nabi mendapati hanya separuh dari sebutir gandum dimakan semut lalu ia bertanya akan hal itu. Semut menjawab jika di luar botol, rezeki nya dicukupkan Allah dan ia tidak perlu gusar akan hakikat itu.Namun apabila ia dikurung, ia berjaga2 dan berjimat kerna xyakin sifat prihatin manusia yang manakan tahu apakah terlupa akan membebaskannya lebih dari setahun..

Nah.Aku pon tersedar akan ini. Jaminan Allah yg lebih hakiki dari jaminan untuk rantaian hubungan sesama manusia.
Waranti untuk jaminan servis, guranti pula jaminan produk itu sendiri. Malah pendedahakan performance bond dan retention fund juga antara yg dirancang oleh manusia.

Sedangkan semut sendiri yakin dan pasti akan jaminan Allah inikan aku sebagai manusia berakal. Jaminan Allah lebih berhak aku dakap berbanding mendakap kebergantungan manusia yg seperti ak.

Sungguh kasian ke atas aku kerna alpa akan ini. Ujian semalam benar menyedarkan aku akan besarnya erti hidup. Pepatah pagi ini yg ku temui adalah pengakhiran setiap pertemuan adalah memori. Otak manusia adalah cpu terbaik.Simpanan memori nya biasanya masih mampu mengingati dan ulang kembali akan simpanan terdahulu juga terkini. Apatah kita bisa memberi akhlak terbaik untuk menyantuni hak harga sebuah memori manusia lain. Aduh. Besar kan tanggungjawab kita sesama hak manusia. Hak dia (manusia lain) adalah nasihat dan berpesan2.

Inilah manusia. Kadang kita bertemu org yg kurang baik bukan kerna kita belum cukup baik tetapi untuk memberi jalan kita menjadi lebih baik.

Hak eksperimen adalah melihat dengan mata hati. Itulah yang menerangi hidup kita dan menghiasi diri di akhirat.

"surah AsSyam ayat7-10" - berkenaan pilihan yg Allah ilhamkan pada kita.dan kitalah memilihnya...

Lalu diingatkan juga

"Segolongannya ke syurga, segolongan lagi ke neraka"
surah assyura ayat 7

Tiada hak kita menjadi golongan yg tengah2. Apabila pilihan hujung hanya dua.
Syurga atau Neraka.

Semoga bersama menjadi yg lebih baik, ditetapkan hati, fokus berusaha, telus, terbela, dikasihi dan dilindungi dgn Rahmat Allah.

No comments:

Post a Comment

(66;) : " singgah bersila, senyum terukir,
follow la kita, komen secangkir..."

(66D) : "berbalas komen berpimpin tangan,
mekasih lah sudi di sini kita berhubungan...;"