Thursday, January 17, 2013

munakahat.

assalammualaikum...


"anak, awak ada target nak kahwin umor berapa"
"awak ada kawan tak"
"bab jodoh ni, kita kene cari.bukan tunggu sahaja"

itu la pertanyaan dari si ibu.
terlalu kerap.
hingga boleh memerangkap tiap kali kepulangan ke halaman rumah.


"aku harap kau akan dpt jodoh yg baik"
"kite doakan awak selepas ni"
"kalau kau tak pilih, kau da lame da..."
"kita ada ramai batch yang grad tahun ni, kalau awak berminat la..."

itu la kata taulan yang sudah mahupun akan melangkah ke alam itu..


"aku rasa aku patot carikan kau"
"aku rasa kau ada ni, tapi kau je yang tak sedar"
"kau kene cari peluang dan bagi peluang"
macamni pula sahabat ntahape2...


"akak,awk kawan2 je dlu dgn dia.xsuruh buat apa2 pon"
tuh la mak andak aku yang advance carikan pulak...
pesanan berkarat setiap kali salam mak andak lagi (mase time blaja)

"sambil belajar tu, kenal2 la.dah kerja nti, susah nak cari da.dah makin sibuk"- ngamuk la mak lau tahu ade pesan selingan macam ni dari adik die.huhu

hmmmmm...berbagai pesanan.berjuta juga harapan.


pada aku.

aku tak mampu legakan kerisauan semua orang.sedang aku masih sibuk membaiki diri ini.
dan tak ku hirau orang kata.bilah2 perkataan yang dilontarkan, ku abaikan dan halang the chaos di minda dengan sebaik mungkin.
aku tak mahu menuruti sunnah itu atas kehendak manusia lain.
apatah lagi belom ada sebarang pinangan mahupun kias riak2 lamaran.

owh.tidak..


pernah kau jumpa si gadis yang menjaga hatinya.
pernah kau temui si gadis menyimpan malu selama yang boleh ia.
ya. menahan malu.malu itu sekali iman. jika hilang malunya, maka turut tiada imannya.
ada kau rasa bagaimana mampu dia menyembunyikan suka mahupun dukanya.
berlatih menujukan buku limanya ke angin..
benteng ciptaan yang utuh.

cinta yang mahal buat mereka yang mahal.
dan hanya yang pandai menilai akan mulakan langkah bidaan.
pemuda yang soleh akhlak dan bijak kan terus melamarnya.


perempuan dinikahi kerna 4 perkara. kerna cantiknya.kerna keturunannya.kerana hartanya.dan kerana agamanya.

aku tahu.yang baik itu kan memilih zawjah melalui agama.
aku masih belum khatam agamaNya.
aku belum jua habis mengambil ilmuNya. aku masih lagi yang biasa menambah luas biasanya. kerna ku tahu wanita luar biasa hanyalah Siti Khadijah pelengkap nabi Muhammad s.a.w
dimanakah aku jika aku hanya butir pasir di kalangan pasir di lautan.
yang manakah aku jika aku hanya kaca atau silica ingin menyilau membezakan diri dengan pasir itu.
dan apakah mampuku terus digilap menjadi permata dalam nya.


aku hanya aku.
menyediakan diri agar barakah selalu.
jika Allah di hati aku,
ku pasti dipertemukan pemuda yang punya Allah di hatinya.



Rasulullah bersabda,
"Seorang wanita yang penuh barakah dan mendapat anugerah Allah adalah
yang maharnya murah, mudah menikahinya, dan akhlaknya baik.
Namun sebaliknya, wanita yang celaka adalah yang mahal maharnya,
sulit menikahinya, dan buruk akhlaknya."

Baginda mengingatkan lagi,
Siapa saja laki-laki mengawini seorang wanita dengan mahar sedikit atau
banyak, tetapi di dalam hatinya bermaksud tidak akan menunaikan apa yang menjadi
haknya itu kepadanya, berarti ia mengecohnya. Bila ia mati sebelum menunaikan hak
perempuan itu, maka kelak pada hari kiamat ia akan bertemu dengan Allah sebagai
orang yang berzina. (HR Thabrani).


"Pernikahan itu sangat sensitif," kata Ummul Mukminin 'Aisyah r.a., "dan
tergantung kepada pribadi masing-masing untuk mendapatkan kemuliaannya."


"Hai para pemuda, barangsiapa di antara kamu
mampu kawin, maka hendaklah dia menikah, karena pernikahan itu lebih mampu
menahan pandangan mata dan lebih menjaga kemaluan." (HR Bukhari & Muslim).


Jika datang kepada kalian orang yang bagus agama dan akhlaknya, maka

nikahkanlah dia (dengan putrimu)!” (HR Imam Tirmidzi dari Abu Hatim Al-
Mazni)

"Dan perempuan-perempuan yang keji adalah diperuntukkan bagi laki-laki
yang keji, dan laki-laki yang keji juga diperuntukkan bagi perempuan yang keji,
sedangkan perempuan-perempuan yang baik diperuntukkan bagi laki-laki yang baik
dan laki-laki yang baik juga diperuntukkan bagi perempuan-perempuan yang baik..."
(QS An-Nur:26).



"Orang mukmin yang paling sempurna imannya ialah
yang paling baik akhlaknya." (HR Ahmad dan Abu Daud).


Peringatan Imam Abu 'Abdillah;  ketika menilai
agama calon suami Anda. Beliau pernah berkata, "Janganlah kalian tertipu dengan
shalat mereka dan puasa mereka. Sesungguhnya mungkin ada seseorang yang
mengerjakan shalat dan puasa sampai-sampai seandainya ia meninggalkannya, ia
merasa takut. Tetapi, amatilah mereka dalam kebenaran bicara dan penunaian
amanat."



"Dan kawinkanlah orang yang sendirian diantara kamu dan orang-orang yang layak (berkawin) dari
hamba-hamba sahayamu yang lelaki dan hamba-hamba sahayamu yang perempuanJika mereka miskin Allah akan memampukan mereka dengan kurnia-Nya." (QS An-
Nur:32).


“Sesungguhnya seorang gadis jika dimintai persetujuannya,
kemudian dia diam, karena malu?” Rasulullah bersabda:



“Persetujuannya adalah pada saat dia diam.” (HR
Bukhari dan Muslim).



Ketika seseorang bertanya kepada Rasulullah tentang hak istri, beliau bersabda:
"Memberikan makanan kepadanya apabila engkau makan, memberikan pakaian
apabila engkau berpakaian, jangan memukul wajah, jangan mengatakan wajah
engkau buruk, dan jangan menghukum (tidak menanyainya) kecuali di dalam rumah,
yakni jangan memindahkannya ke rumah lain kemudian tidak ditanyainya di dalam
rumah tersebut." (HR Ahmad, Abu Daud, Ibnu Hibban, dan dishahihkan oleh Al-
Hakim).

tiada leretan untaian bagi mengupas segala. kerana semua punya formulanya sama.
-jadilah anak soleh.saudara perempuan yang soleh.isteri soleh.dan berdoalah agar suami dan anak nya juga soleh. kerana segala adalah pelaburan untuk bekal akhirat.langsung menjana ummah terbela agama dan akhlaknya.

dan formula itu kembali kepada iman dan taqwa kita.yang lain lillah hi taala.
sekian, buat masa ini.
Wassalam



No comments:

Post a Comment

(66;) : " singgah bersila, senyum terukir,
follow la kita, komen secangkir..."

(66D) : "berbalas komen berpimpin tangan,
mekasih lah sudi di sini kita berhubungan...;"